LIVE STREAMING

LIVE STREAMING TVRI SUMATERA BARAT
 
TINJAUAN ACARA

Senin, 28 September 2020

08 : 05PAGI KITA
09 : 00ANAK INDONESIA
09 : 30SALINGKA TANI
10 : 00SUMATERA BARAT HARI INI
11 : 00CARITO LAPAU
12 : 00HIBURAN
12 : 30PESONA INDONESIA
13 : 00INSPIRASI INDONESIA
13 : 30KULINER
14 : 00CARITO LAPAU
15 : 00PADULI BASAMO
15 : 30HIBURAN
16 : 00SUMATERA BARAT HARI INI
17 : 00AYO HIDUP SEHAT
18 : 00NADA ISLAMI
 
INFO COVID-19
 
 
SOSIAL MEDIA
 
Berita Detil
Kontributor Daerah • Kabupaten Pesisir Selatan29 November 2016 - 06:07 WIB
Nelayan Sei Pinang Patuhi Aturan Menarik Pukat
Nelayan Sei Pinang Patuhi Aturan Menarik Pukat

Reporter : : Nining Abrianti • Editor : Redaksi Berita

A+AAA-
 

Selain dijadikan sebagai aktifitas dan tontonan wisatawan, tradisi menarik pukat di Nagari Sungai Pinang Kabupaten Pesisir Selatan tetap mengikuti aturan. Aturan bergilir dilakukan tidak hanya untuk menjaga kondisi lingkungan bawah laut, tetapi juga mempertahankan tradisi adat dan toleransi.

Tradisi maelo pukek, atau menarik pukat bagi warga nelayan di nagari Sungai Pinang Kabupaten Pesisr Selatan yang berbatasan dengan Kota Padang ternyata memiliki peraturan yang harus dipenuhi. Peraturan tersebut diberlakukan karena rata-rata warga yang tinggal di nagari perbatasan ini beraktifitas sebagai nelayan tangkap ikan menggunakan jaring pukat.

Jika cuaca mendukung, aktifitas memukat dilakukan secara bergilir, yakni dua hingga tiga kelompok yang hanya boleh melakukan aktifitas memukat di pantai Sungai Pinang setiap harinya. Aktifitas memukat dilakukan secara bersamaan dari pagi hingga sore hari yang sudah datur oleh aturan adat nagari.

Hingga kini peraturan tradisi tersebut tidak pernah dilanggar oleh warga setempat, dan direncanakan akan dijadikan salah satu aktifitas wisata untuk pengunjung yang datang ke nagari mereka. Selain sebagai sumber ekonomi, aktifitas memukat antar kelompok nelayan ini juga memiliki nilai kebersamaan, dan membagi hasil tangkapan pukat.

Berita Lainnya
 
Komentar Anda

#mediapemersatubangsa