LIVE STREAMING

LIVE STREAMING TVRI SUMATERA BARAT
 
TINJAUAN ACARA

Selasa, 29 September 2020

08 : 05PAGI KITA
09 : 00ANAK INDONESIA
09 : 30SALINGKA TANI
10 : 00SUMATERA BARAT HARI INI
11 : 00AYO HIDUP SEHAT
12 : 00MINANG MAIMBAU
12 : 30KULINER
13 : 00SENANDUNG MINANG
13 : 30SUMBAR MEMBANGUN
14 : 00CARITO LAPAU
15 : 00PADULI BASAMO
16 : 05SUMATERA BARAT HARI INI
17 : 00SUARA PUBLIK
18 : 00NADA ISLAMI
18 : 30JEJAK ISLAMI
 
INFO COVID-19
 
 
SOSIAL MEDIA
 
Berita Detil
Kontributor Daerah • Kabupaten Pasaman09 September 2016 - 07:28 WIB
Mengepul batu koral, puluhan anak terpaksa tidak sekolah
Mengepul batu koral, puluhan anak terpaksa tidak sekolah

Reporter : Parwis Nasution • Editor : Redaksi Berita

A+AAA-
 

Puluhan anak di Kecamatan Rao dijadikan sebagai pencari uang oleh orang tuanya sendiri. Anak-anak ini terpaksa tidak masuk sekolah karena disuruh bekerja untuk mencukupi biaya hidup.

Aktivitas pengerjaan tower Perusahaan Listrik Negara di Kabupaten Pasaman membawa berkah tersendiri bagi masyarakat sekitar. Apalagi saat ini perekonomian masyarakat sangat terpuruk di tengah merosotnya harga karet yang merupakan sumber utama mata pencaharian masyarakat. Tetapi di tengah keramaian masyarakat mengumpulkan batu koral.  Ada puluhan anak-anak yang masih duduk di bangku sekolah yang ikut mengumpulkan batu.

Sebagian ada yang masih duduk di bangku Sekolah Dasar dan sebagian lagi ada yang sudah duduk di bangku Sekolah Menengah Pertama. Mereka terpaksa tidak sekolah demi membantu perekonomian keluarganya. Seperti halnya siswa yang masih duduk di bangku kelas 1 SMP yakni Apong, ia terpaksa libur sekolah untuk mencari uang demi membantu orang tuanya.

Meski sudah bekerja seharian, tetapi ia hanya bisa mengumpulkan 30 karung dimana perkarungnya dihargai 1.400 Rupiah. Dengan mengumpulkan batu koral Apong berharap, perekonomian orang tuanya bisa membaik sehingga ia bisa kembali sekolah seperti biasanya.

Berita Lainnya
 
Komentar Anda

#mediapemersatubangsa